Tuesday, October 12, 2010

copy paste jer nie... jgn marah XF yer...




Abang selalu ke minum kopi tongkat ali tu?" Suhanna bertanya ketika kami melangkah keluar dari restoren tu.

"Every night Su... almost every night."

"Ingat kan khas tuk malam nie!"

Kata2nya saja dah dapat bangunkan adik aku yang makin rajin menggeliat tu. "Kite nak ke mane nie?"

Tangannya kembali memaut lenganku, terasa lembut dan gebu buah dadanya menyentuh. She's seducing me, oh my god, and I love it, I love every minute of it. Aku cuma berupaya meneguk air liur.

"Abang KO... I mean abang Key E jangan risau ler. Pagi baru nak mule." Dia memandang mukaku. "Apasal senyum nie? Boleh I share same?"

Ketika ini kami dah sampai ke keretanya. Aku dah bersandar di pintu yg belum lagi kubuka. Dan Suhanna sudah pun melepaskan pegangannya, kini berdiri dihadapanku, menunggu jawapan, mungkin.

"Nasib baik namer abang Key E, kalo T E, dah jadi bende lain bile Su dok tersasul camtu." Aku memandang tepat ke matanya.

"Ala abang nie." Suhanna terus merapatkan tubuhnya ke tubuhku. She's hot. Mungkin dia tidak dapat menahan dirinya dari mendakap tubuhku, merasai bonjol di seluar aku. "Sayang abang!" Dan dia terus beredar menuju ke pintu pemandu, tidak sempat untuk aku peluk tubuh mungil itu.

"Where are we going?"

"Uncle Su ade apartmen kat Damansara. Kosong skarang nie."

"Tak gune ke?"

"Tempat persinggahan family aje. Rumah dier kat KT."

"Wow, loaded gak family you ye?"

"Dier sorang aje. Toke balak. Kami yang lain nie, biase aje."

Hampir 15 minit juga nak sampai ke apartmen tu, itu pun malam, takde kenderaan sangat.

Aku mengikut saja Suhanna menapak masuk ke dalam apartmen yang samar- samar itu. Suhanna membuka lampu, meletakkan sandalnya di belakang pintu tadi. Aku mengikut.

Apabila aku beralih sahaja selepas membuka kasut, Suhanna sudah memelukku, erat sekali. Aku membalas, memeluknya erat, mencium rambutnya yang hitam lurus hingga ke dada itu. Oh yes, I've been waiting for a long long time for this moment, just can't wait to fuck you. Hanya debaran jantungku dan kehangatan tubuhnya saja yang terasa kini.

Perlahan-lahan aku menurunkan mukaku, mencium dahinya, mencium hidungnya dan... dan... Suhanna mendongakkan muka, menadahkan bibirnya. Bibir kami bertemu, bertaup rapat, berpisah dan bertaup kembali. Tanganku mengusap-usap belakangnya di atas baju kurung yang licin dan lembut itu.

"What have you done to me?" Dia bersuara bila kedua bibir kami berenggang.


"Abang tak faham." Memang aku tak faham. Dia yang mulakan semuanya.

"Camane abang boleh buat Su cam ni, bila abang masuk kat dalam group? Nampak KO aje Su dah stim semacam, belum pun kenal lagi." Suara Suhanna bagaikan bergetar. Dia memeluk erat pinggangku, meletakkan kepalanya di dadaku.

She's sure is crazy about me. "Mane abang tau... setakat bace sikit- sikit tu ade le."

"Abang jampi Su ye?" Suhanna mendongak melihat mukaku.

"Taklah... maksud abang... bace mesej Su tu... abang pun naik stim jugak." Aku akui, setiap mesej yang dihantarnya mempunyai makna yang tersendiri, baik tersurat maupun tersirat. Setiap pujuk rayunya, usik dan jenakanya pasti membuatkan batangku jadi gelisah tak menentu.

"Ohhh... sayang, I'm so glad you could come."

"Abang pun sama jugak. Seronok dapat jumpa Su kat sini."

Suhanna menarik aku ke sofa kulit yang empok itu, mengambil beg yang masih tersangkut di bahu dan meletakkannya di lantai. Aku baru saja membuang stokin dan bersandar bila dia duduk rapat denganku. I'm not going to waste any time, I know she won't also. Kedua belah tapak tanganku memekap pipinya, dan sekali lagi aku menikmati bibir manisnya itu. Kali ini lama sekali, melepaskan dendam yang tersimpan sekian lama. Dan perlahan-lahan tubuhnya berpusing dan akhirnya
terlentang di atas pangkuanku. Hanya deruan nafas dan sentuhan demi sentuhan kedua bibir kami sahaja yang kedengaran. Tanganku mula menjalar, menyusup masuk ke dalam baju kurung itu.
Suhanna membantu. Dapat aku rasakan degupan jantungnya, kencang seperti degupan jantungku juga. Hangat tubuhnya seperti hangat tubuhku juga. Aku meramas lembut buah dada yang masih dibaluti coli nipis, semakin lama semakin membesar, semakin keras dan anjal. Dia merengek, walaupun bibir kami masih bertaup rapat lagi. Dan akhirnya aku lepaskan juga bibir mungil itu, memberi ruang untuk kami menarik nafas dengan lebih selesa.

"I've been waiting for this moment a long, long time ago."

Aku senyum, masih meramas kedua gunung itu.

"My heart ache everytime your name appears on the monitor. My heart sunk everytime you bid goodbye."

"Kan abang dah ade sini."

"I know. Everytime Su masuk internet, dapat bace mesej abang miss u, miss u, miss u seratus kali pun dah buat Su ceria." Dia mendongak menatap mukaku. "Apasal bang?"

"Entah le Su.Abang pun dah gile semacam bile dapat chat ngan Su. Dah lupe ngan anak bini abang." Aku mengaku. Memang sejak aku menjadi ahli kumpulan chat itu, kehadirannya sungguh menceriakan aku, terasa sekali layanan istimewanya untukku, cemburu apabila rakan lain turut
bersama. Sebab itulah akhirnya kami mengambil keputusan berchatting sendirian melalui Messenger, tiada siapa yang tahu, tiada siapa yang mengganggu.

Aku tunduk lagi, mengucup lembut bibir yang dah sedia menanti itu. Tanganku menang tidak berhenti dari tadi, bukan setakat tubuh yang masih berbalut itu aku jamah, malah seluruh badannya yang masih
dilitupi baju kurung itu yang tersampai dek tangan, perutnya, sisinya. Malah sekali sekala menyusup sedikit masuk ke dalam kainnya. Kepala dia yang kini berbantalkan lengan kananku aku angkat perlahan- lahan. Suhanna cam faham pulak kehendak hatiku. Baju kurungnya diangkat ke atas dan aku terus melucutkannya dari tubuh. Aku tersenyum, rupanya baju kuning yang dijanjikan untuk dipakai sama berjumpa tadi dipakainya di dalam. Patut ler aku tak nampak. She's cheeky as usual. Suhanna senyum membalas senyumku. Dia tau apa ada dalam fikiranku kut.

Namun dari raut mukanya yang panas dan helaan nafas yang semakin laju tu aku tau dia semakin ghairah. Walaupun dia kembali meletakkan kepalanya di atas pangkuanku, mukanya sudah berpaling mengadap ke bonjol di seluar aku. Tangannya juga sudah memeluk pinggangku. Tanganku pula membalas dengan mengusap2 tundunnya yang masih berbalut itu.

"Are you comfortable?"

Dia mengeleng kepala beberapa kali. Mukanya menyentuh bonjolan itu, sengaja, mahu merasa. "Please abang. Su dah tak tahan lagi ni. Please don't tease me." Suaranya terketar2.

Sebenarnya aku sendiri pun sudah tidak sabar untuk menikmati saat2 yang kami bayangkan bersama ketika berbual di internet dulu. Tetapi aku tidak mahu menunjukkan gelojohku. Tetapi ketika ini semua itu sudah tidak mahu dipedulikan lagi.

Kami bergegas bangun, bantu membantu membuka setiap helai pakaian yang ada di badan. Dan akhirnya tangan Suhanna mencengkam erat batang aku yang sudah keras dan kembang habis itu. Dia memelukku dengan sebelah tangan, meletakkan kepalanya di dadaku, mengucup dan menghisap puting tetekku dengan penuh selera. Nafasnya menghembus panas.

"Please KO. Please fuck me now." Tangannya bagaikan menarik tubuhku ke arah bilik tidur, suaranya bergetar2. Buritnya sudah licin berair, jari hantuku mengusap biji kelentitnya yang sudah mengeras itu, namun tidak lama. Aku mengangkat kakinya satu persatu di kiri kanan tubuhku, mengampu peha dan ponggongnya. Dan perlahan2 aku memacak batang butohku ke gua yang lapar itu. Sedikit demi sedikit terbenam, bersauh di lubuknya untuk menahan tubuh yang sedang dilanda gelora.

"Ooooohhh..." Suhanna merengek panjang sambil berpaut di tengkuk aku.

"Ooooohhh yaaaa..." Suaranya terketar2 merasa batangku buat pertama kali.

"Su tau abang hebat." Dia bagaikan berbisik. Buritnya mengemut2 sayang.

"Su makan kacip fatimah ke? Ketat semacam."

"Abang punye yang besar. Sedap Su rase dalam Su." Dia mengemut lagi.

Kedua tanganku bagaikan mengopak rekahan ponggong yang pejal itu. Dan perlahan2 aku menghayunkan ponggong itu, memberikan rase yang selama ini aku impi dan bayangkan sahaja.

"Oohhh... ooohhh... wooohhh..." Erang Suhanna setiap kali batangku terbenam di lubuknya yang sendat itu. Kedua kakinya terbuka luas.

Aku sudah tidak mahu bersuara, mahu mengerah tenaga dan menikmati keenakan dan kesedapan batang butohku yang keluar masuk gua suam itu. Menikmati erangan dari mulut yang munggil itu. Menikmati hembusan nafasnya yang hangat itu. Menikmati keanjalan dan kegebuan buah dada yang sentiasa menggesel dadaku.

Perlahan-lahan juga aku melangkah menuju ke pintu bilik. Belum pun sempat dia menghulur tangan memulas tombol, aku sudah merapatkan tubuhnya ke daun pintu itu. Kedua tanganku terus mengampu
ponggongnya. Tidak susah untukku mengangkat tubuh kecilnya itu, dan tidak sukar juga untuk memberi tujahan yang lebih jitu. Semakin lama semakin laju dan keras. Bergegar juga pintu itu menahan beban.

"Hooh KO... hoooohhhhh..." Suhanna berteriak. Dia berpaut kuat di tengkukku, tubuhnya mengelupur kesedapan. Di bawah sudah becak habis, suam terasa batangku disiram air nikmat Suhanna.

Aku memeluk tubuhnya erat sekali, batangku terbenam hingga ke pangkal, merasai hangat dan basah sekali gus. Aku tahu dia sudah merasai nikmat pertamanya, pautannya juga sudah mula longgar.
Tubuhnyanya yang kekejangan tadi juga kini sudah bagaikan lesu namun masih menyentap kepuasan.

"I really really love you." Dia membisik. Antara kedengaran dengan tidak, walaupun pipinya melekap rapat di pipiku. Nafasnya semakin reda walaupun masih panas menghembus cuping telinga aku.

"Abang tau Su... abang tau..." Sememangnya dia sentiasa melafazkan kata-kata berahinya kepadaku setiap kali kami bersua di alam siber.

Dan entah mengapa aku juga terikut2 dengan rentak rasa hatinya, melayan segala bujuk rayunya. Malah kini hatiku resah dan gelisah bila tidak dapat bersua walau sehari. Hatiku puas dan rinduku
terubat sekiranya ada mesejnya menantiku, cukup sekadar `miss u', cukup dengan `muuuaaaahhhh'nya.

"Yes, I love you too."

Dan kedua bibir kami bertemu lagi, bersentuh lembut, penuh syahdu, penuh kasih sayang. Oh God... if only we meet each other ten years ago, or even five years ago. Dan tubuh panas itu terus aku peluk
puas2. Sememangnya aku puas begini walaupun senjata aku masih lagi belum berpuncak di selat Suhanna.

Dah sekian lama, aku tahu aku takkan dapat mengawalnya dalam keadaan camni. Aku memeluk tubuhnya rapat kepadaku dan Suhanna memulas tombol pintu, bagaikan tahu akan kehendakku.

Aku baringkan tubuhnya perlahan2 di atas katil. Aku mencabut batang yang sudah berkilat2 itu dari lubuk yang lencun itu. Kakinya yang masih terjuntai di lantai itu aku buka luas, kali ini aku ingin
melaksanakan satu lagi fantasi aku dengannya. Bibirku mula mencecah bibir buritnya yang basah itu, lidah ku berlari2 di rekahan merah yang licin dan sedikit terbuka itu. Semua jus nikmatnya aku hisap
dan telan dengan penuh selera. Biji kelentitnya yang merah tersembul itu aku hisap dan nyonyot dengan penuh kasih sayang. Suhanna tersentak2 kesedapan, dan tangannya mula bermain di kepalaku.
Udaranya mula kedengaran kembali. Memandangkan dia sudah kembali bertenaga, aku mula mencumbui lembah nikmatnya itu dengan lebih ghairah lagi, melepaskan geram dan dendam yang tersimpan sekian lama. Aku menjilat, mengucup dan menghisap dan menelan dengan penuh selera. Dengan kasar aku menghisap2 punat syahwatnya, menguis dengan hujung lidah, membelai dengan penuh manja. Dan dia sudah mula menggelupur, kedua kakinya meluas lagi dan punggungnya bergetar2 menahan kesedapan, mengayak tidak keruan, menggeselkan tamannya dengan mukaku.

"Abannggggg..." Suaranya yang merengek manja tadi kini sudah jelas kedengaran. "Aaaarrrghhhh... KO." Dia bagaikan menjerit. Tangannya mengusap rambutku yang pendek menyacak.

Aku tidak peduli, lepas mencari nafas, aku menyembamkan mukaku dengan lebih ganas lagi, menggunakan mulut, lidah dan hidungku untuk menggomol celah kelangkang yang terbuka luas itu. Ke kiri dan kanan kepala ku mengikut rentak ayakan ponggongnya. Air liurku yang sudah
bercampur baur dengan jus pantatnya membasahi keseluruhan mukaku. Dan aku terus menyondol sepuas2nya.

"Aaarrrghhh... KO!!!" Dia menjerit sambil kakinya mula mengepit kepalaku.

Padaku itu perkara biasa, sudahku jangka dan harapkan, dia sudah menghampiri puncak. Dalam sekelip mata sahaja aku sudah berada di atas tubuhnya. Senjata ampuhku sudah terbenam dalam buritnya yang masih terkemut2 itu. Aku mengucup bibirnya, memberi kembali saki baki air pantatnya yang masih membasahi mukaku. Dan Suhanna bukan setakat membalas kucupanku, malah membersihkan mukaku itu dengan bibir dan lidahnya dengan rakus sekali.

Dalam masa yang sama itu juga aku mula menujahkan senjataku ke dalam sarung hikmatnya itu. Licin, sendat dan nyaman sekali. Semakin lama semakin laju, semakin panas dan semakin terasa puncaknya. Mendengar dia mengerang semula, aku pun turut bersama, menderam setiap kali
menujah, bersambut2an dalam pergelutan yang hebat ini. Tubuh kami terumbang ambing, gesel menggesel dan hentak menghentak antara satu sama lain. Fuck you... fuck you... fuck you... fuck you... fuck you... Di bawah pantatnya mengulum batangku dan di atas mulutku menghisap lidahnya. Namun deraman suara kami masih jelas kedengaran.

Merasakan aku terlalu hampir ke puncak nikmatku, aku menurunkan badanku ke atas tubuhnya, memeluk erat ponggongnya, tidak mahu ada sedikit pun ruang yang memisahkan antara kami berdua. Dan Suhanna juga mencengkam rapat ponggongku.

"Suuuu... Suuuuu..." Dan bersama2 itu juga aku melepaskan ledakan air syahwatku.

"Uuurrrggghhh..." Dimasa yang sama itu juga dia membalas. "Uurrrggghhh KO."

Aku mengemut, ingin memerah habis air yang tersimpan di kantungku. Dan dia juga mengemut, bagaikan mendakap erat batangku yang selesa bersemadi di dalam tubuhnya.

Dan suasana kembali sepi di awal subuh itu, yang kedengaran hanyalah helaan nafas kami yang masih kencang. Tubuh kami juga masih bersahut2an menyentap puas. Perlahan2 aku melentangkan diriku,
menarik tubuh kecil itu ke atasku, menjaga agar senjataku masih bersemadi di dalam sarung hikmatnya. Aku tahu dia juga lebih selesa begitu. Aku mengucup ubun2nya, memeluk erat tubuhnya dan memejamkan mata.

Ya, apa yang aku impikan kini sudah menjadi kenyataan, cukup memuaskan. Oh Su... if only we could be like this... it would have been heaven on earth.

Terasa asing sekali bila aku sedar... rasa tilam dan bantal, keharuman bau-bauan, letak tingkap, pintu dan katil. Cuma apabila tubuh disebelah aku bergerak baru aku sedar aku di mana ketika ini. Atau adakah ini cuma mimpi? Mimpi yang sering membawa aku ke satu alam yang sungguh indah, berdua dan bersama dengan kekasih siberku... Putri Suhanna. Mimpi yang semakin lama semakin mengeratkan lagi kasih, sayang dan rinduku terhadapnya di alam nyata.

Suhanna meletakkan tangannya di dadaku, membelai sedikit bulu2 yang ada di situ. Aku menarik nafas, panjang sekali. Sama ada aku bermimpi ataupun semua ini adalah benar dan nyata, aku puas hati, cukup puas hati. Apa pun Suhanna kini berada di sisiku, panas dan gebu tubuhnya menghimpit
tubuhku. Dan tiada seurat benang pun di tubuh kami.

Aku menurunkan sedikit tubuhku, biar mataku seiring matanya, hidungku seiring hidungnya dan bibirku seiring bibirnya, bibir yang mengorak senyum yang mengghairahkan ketika kami mula bersua tadi. Dia juga sudah mengiringkan badannya, seperti aku juga. Memeluk kembali pinggangku.
Batang butohku mula segar kembali, menyentuh di bawah perutnya.

"Hmmm..." Lembut dan manja.
Dan dia pula kini membetulkan tubuhnya, mengesak naik ke atas sedikit. Tangannya menjamah batang butoh yang telah menerjah pantatnya tadi, meletakkannya dicelah kangkang dan menyepitnya kembali. Dia merapatkan lagi tubuhnya kepadaku. Dan aku terus memeluk erat ponggong pejal itu.

"Pukul berape nie?"

"Ntah, but its still too early." Dari celah jendela, suasana masih kabur lagi.

Dari celah pintu yang separuh terbuka itu, lampu di ruang tamu masih terang benderang, melemparkan sedikit cahayanya ke dalam bilik. Kepala Suhanna berbantalkan lenganku, matanya masih terpejam, hembusan nafasnya juga tenang sekali dan bibirnya bagaikan mengukir kepuasan. Aku terus menatap seluruh wajahnya, gadis siber yang telah berjaya menggoncangkan imanku, memutikkan benih cinta di hatiku, membarakan semula nafsu syahwatku setiap kali kami bersua.

Aku menguak rambutnya yang lurus separas bahu itu, hitam kemerah2an. Tanganku mengusap lembut belakangnya, licin, nyaman. Dan buah dadanya yang menyentuh lembut di dadaku bagaikan memberi satu keselesaan kepadaku, dan mungkin jua kepadanya.

Entah berapa kali aku menelan air liur. Akhirnya aku mengucup lembut bibir mungil itu. Menyentuh sedikit sahaja, yang di atas, yang di bawah, antara kedua bibirku. Dan pelukannya juga kini semakin erat. Aku juga membalas, geram dan ghairah beriringan. Batang aku juga mula mendetik, walaupun
selesa dicelah pehanya. Suhanna mula membuka mulutnya, mencengkam erat bibirku satu persatu,
lembut, penuh kesyahduan.

"Luv you KO."

"I love you too Su." Aku membisik.

"Abang memang hebat, memang spesial." Dia mengucup lagi bibirku. "Abang masuk aje dalam Net, jantung Su dah bedebar smacam." I know, she told me again and again and again... I know she's telling the truth. Tangannya mengusap2 pipiku. "Abang ade rase camtu dak?"

"Sejak akhir2 nie. Just to know that you're online makes my heart beats faster too." I have to tell her the truth also.

"Dulu? Mase mule2 dulu."

"Ntah ler Su... abang pun bukan rajin sangat chatting nie. E-mail pun stakat kawan keje aje. Mungkin mase tu takat kawan aje kut."

"Abang tengok Su dalam net tu camne?"

"Hehehe..." Aku mencium hidungnya. "Mule tu ingat minah sekor nie skru longgar, bedal smacam jer. Tapi dah tengok awek2 lain tu pun smacam aje, ok kut!" But I really hate when she jumps from one room to another while chatting with me, really hate that nowadays.

"Abang jelous tak?"

"Skang nie??? Jeles abis. Tapi abang tau, you ni primadona kat situ.
Kawan yang rekomen abang masuk pun pasal dier kate awek2 kat situ hebat smacam."
"Sape dier bang?"

"Mane boleh cakap. Unethical."
"Alaaa... cakap ler.."

"Nope."

"Dier tau pasal kite?"

"Nope. Only as a friend. Cam orang lain gak."

"Saaaayang abang."

"Saaaayang Su jugak." Aku membalas kucupannya tadi.

Tetapi kali ini kucupan kami panjang sekali. Dan sedikit demi sedikit tubuhku sudah mula memanjat tubuhnya, kakiku juga sudah berada di antara kedua kakinya, kepala butohku juga sudah menyondol gua keramatnya.

"Abang..." Suaranya lembut.

"Ya sayang..."

"Can I ride you?"

*"Can I ride you?" Sekali lagi dia bertanya bila aku diam saja, cuma memerhati jauh ke dalam matanya.

"Ok." Pendek sahaja aku membalas dan perlahan-lahan aku melentangkan kembali tubuhku.

Batang aku memang sudah tegak berdiri, panggung bagaikan tudung senduk, sedia untuk menyembur mangsa. Suhanna bangun perlahan-lahan. Dia menjeling dan mencium pipiku sebelum melangkah tubuhku. Dugaanku yang menyangka dia akan menunggangku secara berdepan meleset. Niatku untuk menghisap buah dadanya yang mengkar itu tidak kesampaian. Dia mengadap kakiku, menurunkan
ponggongnya perlahan-lahan ke atas batangku.

"Wait." Walaupun ketika itu kepala butohku sudah pun mencium pintu sorga lokanya yang lembut itu.

Dalam keadaan bertinggung itu, imbangan dirinya tidak menentu, memudah untuk aku menarik ponggongnya menghempap mukaku. Aku mendakap erat ponggong itu, mulutku terus mengucup, menjilat dan menghisap burit merah yang gebu itu. Walaupun pada mulanya dia diam menyepi, tetapi sedikit demi sedikit ponggongnya sudah bergegar. Rengekannya juga sudah mula kedengaran.
Sungguhpun dia ada memasukkan batang butohku ke dalam mulutnya, tetapi cuma sekejap sahaja, dan kini sekadar menggenggam sahaja. Lebih banyak memberi tumpuan kepadan kesedapan dan nikmat yang sedang dirasainya. Cumbuanku semakin ganas, memasukkan sejauh mungkin lidahku ke dalam
rongga yang licin itu.

"Uuuuurrgggghhhhhhh..." Dia bersuara, "KOooooooooo"

Aku tidak peduli lagi, melepaskan geram dan dendamku sekali lagi ke taman nirwananya itu, merasai segala kelembutan, kehangatan, kelicinan dan kebasahan yang semakin menjadi2. Pelukan eratku di ponggongnya membuatkan dia tidak dapat bergerak bebas, sekadar menggeselkan lagi pantatnya
ke mukaku. Deraman suaranya juga semakin kuat, begitu juga dengan sentapan otot2nya di ponggong.

Dan akhirnya aku melepaskannya, kali ini aku tidak mahu dia mencapai kemuncaknya mengikut caraku, kehendakku. Kali ini aku mahu dia mengikut seleranya pula, dia yang meminta tadi. Dan aku tidak keberatan untuk mengikut caranya, gayanya, yang pasti bagiku, aku juga pasti mendapat habuanku juga.
Suhanna bangun mengubah kedudukannya, mengangkat di atasku, tetapi kali ini mengadapku. Nafasnya masih kencang, mukanya yang putih bersih tadi kini merah, matanya layu.

"Ermmmmm..." Keluar suara dari mulutnya yang separuh terbuka itu sebaik sahaja batangku terbenam perlahan2 ke dalam rongga panasnya.

Dia menurunkan tubuhnya, memeluk tubuhku. Dadanya masih berombak di dadaku, nafasnya masih panas menghembus di leherku. Aku tahu dia ingin berehat sebentar, mendapatkan semula tenaganya.

"You make me like crazy." Dia membisik, antara tarikan nafasnya itu.

"Yeah... you make me crazy too."

"I luv you."

"I luv you too." Aku memeluk mesra tubuhnya, mengusap2 belakangnya dengan penuh kasih sayang. Mengucup dahinya dengan penuh mesra. Rambutnya yang hitam luruh separas bahu itu ku kuak dari menutupi dahinya, membelainya dengan penuh mesra.

"You know what?"

"I know, I love you too."

"Hihihihi... Why am I so crazy about you?" Terasa dia mengemut beberapa kali.

"Why are you always seducing me?"

"Why are you saying that?"

"Why are you always saying ahakss and ermmss and all that stuff?" Tanganku masih mengusap2 belakangnya

"What do you mean by that?"

"You are making me crazy... you know!!!"

"You are the one who makes me crazy about you."

"Hehe... well you are one crazy girl."

Suhanna cuba mengangkat kepalanya dari dadaku. Tetapi aku menariknya semula dengan lembut, meletakkan semula di tempat asal.

"Kan Su sendiri yang cakap dulu. And you know what?"
"What?" Dia bertanya sambil tangannya menjamah lembut telinga dan pipiku.

"I love this crazy girl of mine."

"You really love me?"

"I do Su... I do... I won't be here if I don't love you. I won't fuck you if I don't really love you. Seems I'm as crazy as you are...hehehe..."

"Hihi... Two crazy people fucking each other. Would be a nice story to post in the web."

"You mean My First Time?"

"What ever. Can I fuck you now?"

"Yeah... what ever. Two crazy people fucking each other."

Aku tahu batangku yang selama ini terendam selesa di dalam sarung Suhanna sudah lama bersedia. Dan aku tahu dia juga sudah mendapat kembali tenaganya.

Suhanna bangun semula, meninggalkan batangku terpacak bagaikan tedung yang menunggu mangsa. Dia mengalihkan tubuhnya balik ke posisi awal tadi. Dan aku menyapu mukaku dari kertang jus nikmatnya.

Dia bagaikan tahu cara dan gaya, lenggok dan ayaknya, memang sedap, memang enak. Dan aku hanya terlentang, melihat dan menikmati persembahan ponggongnya yang turun naik dan melenggok kiri kanan, menggeselkan kelopak2 bunga nafsunya itu di belukarku. Dan semakin lama semakin laju
henjutannya, semakin keras, semakin ganas. Begitu juga dengan nafas dan suaranya, semakin kuat, semakin kencang. Tubuhnya juga sudah tidak keruan, kejap ke depan dan sekejap melayah ke belakang.

" Huuuooohhh." "Huuooohhhh" "Huuuooohhhhh" Dia berteriak setiap kali buritnya menelan butohku.

Aku mengampu tubuhnya, tahu dengan lonjakan hebatnya itu dia tidak dapat bertahan lama. Air2 jernih juga sudah terasa membasahi tubuhnya. Gegaran ponggong dan sentapan tubuhnya sudah mula terasa.Aku membengkokkan kaki.

"Put your legs on mine." Dia faham dan akur dengan permintaanku.

Kini tiba pula giliranku menyumbangkan tenaga, menggesekan biola syahdu pelepas rindu, memainkan irama cinta ke puncak sorga. Aku melonjakkan ponggongku, menikam menjula dengan penuh tenagaku. Semakin lama semakin keras, semakin padu, menyelinap masuk ke dalam lubuh yang sedia menanti.

"Urrggghhh..." Tubuhnya mengejang keras.

Dia sudah hampir benar, begitu juga denganku. Setelah sekian lama mengayun bertubi2, peluh juga mula membasahi dahiku, dadaku dan seluruh tubuhku. Aku juga mula terasa puncak nikmatku semakin hampir. Aku mahu sampai bersamanya, menikmati bersama keindahan dan kenikmatan yang telah diusaha bersama.

"Yes Suuuu..." Aku berteriak ketika dia mula meronta liar, terhoyong hayang dan terlentang kaku di atas tubuhku.
Aku memeluknya erat. Dan basah peluh bagaikan mencengkam kedua tubuh kami. Dan diketika inilah aku melepaskan pancutan air maniku. Dapat aku merasakannya, satu demi satu pancutan aku lepaskan ke dalam tubuh Suhanna, menyiraminya buat kali kedua.

"Hmmm... Sedap bangggg..." Katanya sambil mengemutkan buritnya.

"Hmmm..." Itu sahaja yang dapat ku sahut. Sudah tidak terdaya lagi.

*"Wei... cukup ke camni?" Aku bersuara setelah sekian lama kedua bibir kami tersimpul rapi.

"Abang lapar yek?" Dia memberi senyum manisnya.

Sengaja aku membuka suara ketika gelora nafsu mula melanda kedua tubuh kami, ketika hampir sepuluh minit kami bercumbu mesra, berkucupan, hisap menghisap, usap mengusap seluruh tubuh yang tercapai dek tangan. Aku tahu jika berterusan juga pastinya kami akan hanyut sekali lagi.

Bukannya aku tidak mahu, bukannya aku sudah puas ataupun jemu. Tetapi padaku, setelah lima enam kali dia mencapai klimaks sejak semalam, aku tahu tubuhnya keletihan. Buat ketika ini dia dan aku
sendiri perlu berehat. Apa lagi masa untuk kami bersama masih panjang.

"Hmmm..."

"Jom kite mandi dulu!"

"Su pegi ler dulu. Kalo abang join same... silap2 terjoin pulak. Bile pulak nak breakfast." Aku melentangkan badan setelah sekian lama separuh badanku menghempap tubuhnya. Dapat kulihat kehampaan di wajahnya. "Petang nanti kite mandi same, ok? Lame2 pun takpe." Aku cube mengambil hatinya.

Dia mengangguk lemah dan bangun perlahan2. Dalam bilik yang sudah terang benderang itu, tubuhnya kelihatan sungguh mengiurkan. Rambut hitam dan lurus itu berayun lembut separas bahu. Buah dadanya bulat padat menonjol dengan putingnya yang besar menghias indah. Pinggangnya ramping dengan perut yang kempis dan ponggong yg tinggi membulat. Cukup menarik, cukup mengkagumkan dan cukup menawan.

"Ok. Abang rehat dulu yer." Katanya sambil tunduk mengucup bibirku. Tangannya melurut batangku yang masih terpacak.

Aku juga tidak melepaskan dari menjamah kedua buah dadanya itu sebelum dia mencapai tuala putih yang tersangkut di kerusi berhampiran tingkap itu. Aku juga menarik kain selimut yang sudah
terjatuh ke lantai itu dan menutup tubuhku.

"Bang..." Tetapi satu kucupan lembut terlebih dahulu hinggap di bibirku.

"Yeah." Aku menyahut. Sedar yang aku terlena sejenak selepas dia keluar dari bilik tadi..

"Su dah siapkan breakfast." Katanya lembut. Tubuhnya masih lagi berbalut tuala labuh itu.

"Ok." Tapi aku masih terlentang di katil.

Suhanna membuka almari, mengambil pakaiannya. Kemeja T berwarna hijau daun pisang, seluar ataupun skirt warna kelabu yang aku belum pasti dan suatu yang kehitaman, mungkin panties dan bra. Aku tersenyum, teringatkan janji kami ketika hendak berjumpa semalam. Pakaian warna kuning kononnya, tapi akhirnya aku tau juga dia memakai kuning, tetapi di dalam baju kurung hijaunya. Patutlah aku tak nampak ketika mataku menjalar mencari Putri Suhanna yang berbaju kuning.

Suhanna menyarungkan panties hitamnya, habis. Tiada pun coli berwarna hitam, atau pun dalam warna2 lain yang ada di longgokan pakaian yang baru dikeluarkannnya tadi.

"Nah... kalau abang nak guna." Tuala putih itu diletakkan ditepi katil. Dan dia terus mencapai kemeja T hijau itu.

"Su... orang tak nampak ke?" Aku bersuara apabila melihat dia terus menyarungkan baju itu berhampiran dengan tingkap, tanpa coli.

"Abang pegi ler mandi. Su pun dah lapar ni."

Adakah dia tidak mendengar akan kataku itu, atau pun semua itu adalah biasa baginya, sebagaimana dia tidak memakai coli. Mungkin dia lebih selesa begitu, mungkin itu semua sudah menjadi kebiasaan
bagi warga kota sepertinya. Aku bangun, mencapai tuala itu dan terus membalut tubuhku. Ubun2nya kukucup sebelum keluar menuju bilik air yang entah dimana, membiarkan Suhanna menghias diri.

Hmmm, aku puas hati. Bilik airnya luas, ada tub lagi, senyum mula terukir di bibirku. Mungkin petang ini kami akan menghabiskan masa yang panjang di sini. Namun buat ketika ini aku perlu mencuci
tubuhku. Jika aku sendiri sudah terasa masam dan lasam dengan peluh dari semalam hingga ke pagi ini, bagaimana pula Suhanna. Aku membalut semula tubuhku apabila teringat akan berus gigi yang ada di dalam beg.

"Oops sorry." Hampir sahaja aku berlaga dengan Suhanna yang hendak keluar dari bilik.

Dia terus mengucup bibirku, tangannya menjamah batangku yang separuh sedar itu.

"Hei... abang busuk lagi nie..."

"Its ok... I love natural odour."

"Heh... you ni macam2 ler Su... Just give me a minute ok... After I take my bath, have our breakfast. Then I'm all yours." Aku berkata sambil memegang kedua bahunya. "I'm not confortable with myself now."

"Ok..." Dia mengucup lagi bibirku.

Aku cuma mengeleng. Seperti dia, aku juga ingin menghabiskan hari ini bersamanya, melakukan segala apa yang aku dah rancang dan bayangkan selama ini bersamanya. Sabarlah Su, aku pun seperti engkau juga, ingin bermesra, berpelukan, berbual, membelai dan dibelai, menyentuh dan disentuh dalam suasana yang tenang dan menyegarkan.

*Suhanna masih lagi di dapur, mencuci pinggan mangkuk yang kami angkat bersama tadi. Licin habis semua sandwich yang dibuatnya... berkongsi makan potongan yang terakhir. Dia yang menyuapnya...
bergilir-gilir ke mulutku dan ke mulutnya sendiri. Aku merasa cukup bahagia, cukup selesa.

Layanannya kepadaku cukup istimewa, bukan saja dari ketika kami bersua muka, tetapi sejak kedua hati kami mula berdetik ketika bersua di ruang siber. Sedikit demi sedikit kedua hati kami sudah
terpaut, ingin berdua-duaan sahaja, tanpa gangguan dari kawan-kawan lain. Ya... dari kata-kata `see you' di akhir sesuatu sessi, bertukar kepada `miss you' dan kini setiap kali bersua, bermula pula
dengan kalimah `luv u'. Aku tidak pasti siapa yang mulakan dulu menggunakan kalimah agung itu, tetapi aku tahu ianya sudah lama bersemi di lubuk hatiku.

"Ape yang abang fikirkan tu?" Suara lembutnya memecah kesunyian. Dia duduk di sebelahku, menarik tangan kiriku untuk merangkul bahunya, merapatkan lagi tubuhnya ke tubuhku.

"Takde ape..." Aku ingin menyembunyi alir fikiranku, tetapi "Just thinking about you, me, us..." Ya, ini antara aku dengannya, tidak perlu disorok atau dirahsia. "Who said I love you first?"

"Ntah... is it important?"

"No... not important at all. What's in our heart is the most important. And you know what?"

"I love you." Tangannya memekap di pipiku, bibirnya menyentuh bibirku, lembut dan lunak.

"I love you too." Aku membalas, dengan perkataan, dengan perbuatan, seperti yang dilakukannya tadi. "You know what?", aku menyambung.

"I love you." Dan sekali lagi satu kucupan hinggap di bibirku.

Aku tersenyum. Aku tahu dia nakal, sentiasa mahu mencumbuiku setiap ketika. Nampaknya sekarang ini aku sudah tidak boleh menggunakan ayat itu lagi, atau pun hanya menggunakannya lebih kerap lagi, jika mahu menerima kucupan demi kucupan darinya. "Su ingat tak kite sembang tentang halangan2 yang wujud jike kite bercinte... your family... my family..."

"Tapi bang jugak yang cakap, our love strengthened ourself, give energy, give the zest to live a happy life."

"I know... I know... but we are both married... have our own family... Pasal tu ler abang cakap taknak jumpe dulu..." Aku tarik dan menghembus nafasku panjang-panjang. "Entah ler Su... abang kalah. Tewas dengan cinta..."

"Kite kalah bang... kan kite same2 janji haritu. Tapi Su takmenyesal... you are the man who was able to steal my heart. Ramai kat dalam internet tu yang dok goda Su, but... but only you can make my heart beat like crazy when you are there. And you are the best ever bestfriend and lover that I have. None before and none after."

"Thanks Su... you are the best ever bestfriend and lover that I have." Aku terdiam sebentar. "I don't know. I thought I would be a good man when I came back home..." Tanganku meramas2 mesra bahunya.

"But you are not just a good man to yourself anymore. You are the best man for me." Dia merenung mukaku. "Please KO... please don't say like that again. I cannot live without you... Jantung Su macam
nak pecah cari abang kat ternet, tau yang abang online, tapi tak boleh berjumpe..."

Aku meneguk air liurku sendiri, "Abang pun same Su... macam nak gile cari Su."

"And I'm so glad that you're with me now... so so so damn glad that you're beside me. Lame sangat dah Su tunggu peluang camni..." Sekali lagi Suhanna menarik tengkokku, merapatkan bibirnya ke
bibirku. "Abang..."

"Yes darling." Aku mengelus tangannya yang diletakkannya di atas pehaku, meramas jari2 halus dan lembut itu.

Suhanna sudah pun berada dalam dakapanku, meletakkan kepalanya di dadaku dan tangannya yang sebelah lagi juga merangkul pinggangku dari belakang. Tubuhnya erat melekap ditubuhku. Pehanya menyentuh pehaku. Kakinya menggesel2 kakiku. Tv yang sedang menyiarkan Persidangan Umno itu cuma sebagai hiasan saja.

"You are really a loving person." Jari2 kami masih dakap mendakap mesra. "I can feel it. Dari dulu lagi Su dah tau you really cared for me, selalu tanya pasal keadaan Su, sihat ke tak, dah makan ke
belum, am I happy or not. Ask about my kids. Your wife bertuah dapat husband macam you."

"Please Su... lets just talk about us only. Abang pun dah rase bersalah sangat bile kite berjumpak macam nie." Aku menarik nafas panjang.

"I'm sorry. Su tak sangke pulak yang abang sensitif bile sebut pasal famili. Su ingat, bile kite selalu sembang pasal famili abang, famili Su..."

"No Su... that conversations was between two persons who are strangers in the cyber world... maybe friends, maybe cyber lovers... but still we have not laid eyes on each other. Now that we have met,
even make love... I don't know..." Aku menarik nafas panjang. "Its totally a diffrent world already. Macam dah tersepit between the real world and the cyber world."

"You mean..."

"The feeling between us is still the same, its real... but lets leave it between the two of us only. Bringing in our families can only make us feel unfortable and guilty." Aku meletakkan kepalaku di
atas kepalanya, memeluknya dengan lebih rapat lagi.

Dia mendongak, bibirnya mencari lagi bibirku, dan aku menyambutnya sepenuh hati. Kali ini kucupan kami panjang sekali... penuh kelembutan, penuh syahdu. Dua pasang bibir, sepasang lidah bercumbu
mesra... Dan sedikit demi sedikit dua tubuh kami mula terbaring di atas sofa itu. Tubuhku menindih tubuhnya, merasa kehangatan tubuhnya, menikmati keenakan cumbu mesra. Walaupun masing-masing
masih lagi berpakaian lengkap, namun gelora nafsu semakin ketara melanda. Kucupan sudah semakin ganas, begitu juga dengan tangan-tangan yang mula menjalar.

Dari semalam sudah aku perhatikan, setiap detik dan setiap ketika tangannya sentiasa menyentuh tubuhku, mengusap dan membelai setiap bahagian dengan penuh kasih dan mesra. Malah seluruh tubuhnya juga bagaikan sentiasa mahu menyentuh tubuhku, walaupun di dalam lenanya.

Kucupan kami sudah bagaikan berirama, berlagu merdu dan menambah gelora asmara yang melanda dua jiwa.

"I love you Su..." Dan aku mengucupnya kembali.

"I love you too..." Dan sekali lagi bibir kami bertaup.

"Its sure is nice to be with you..." Aku mengucup lagi.

"Oh KO... please... please fuck me..." Kedua nafas kami semakin kencang.

"I will luv. Oh yeah... we will make love... here... now..." Suara aku pun sudah terketar-ketar.

*Kalut sekali kami bangun, tidak mahu membuang masa, apa lagi ketika nafsu syahwat sudah bergelora. Sememangnya tidak sukar untuk kami membuang segala pakaian yang membalut tubuh kami. Seluar pendekku yang pertama terbang. Dan dalam sekelip mata sahaja kepala butohku
sudah masuk ke dalam mulutnya. Aku terpegun sebentar, merasa betapa sedapnya butohku dilulur sebegitu rupa. Oooohhh... dia memang pandai, memang cekap dan tidak salah untukku mengatakan dia pakar. Entah beribu wanita yang biasa melulur butohku, hanya beberapa orang sahaja yang berjaya memberi kesan sebegitu rupa. Dan sudah terlalu lama aku tidak menikmatinya. Terketar-ketar kakiku menahan kesedapan itu dari menguasai diriku. Dan buat beberapa ketika tanganku hanya berupaya membelai rambutnya yang lembut beralun-alun itu.

Aku tidak mahu keadaan ini berterusan. Aku tahu aku tidak dapat bertahan lama dengan cumbuannya begini. Aku tidak mahu kalah, tidak di waktu ini, di kala pertarungan baru bermula. Aku tunduk,
menyingkap kemeja-t hijaunya. Dan dia tiada pilihan lagi melainkan melepaskan cengkamannya. Dan aku terus menarik dirinya agar bangun, melumatkan bibirnya dengan bibirku. Sekali lagi lidah kami bagaikan berjuang, meneroka rongga mulut yang tertutup rapat. Entah berapa kali kami meneguk air liur yang semakin ghairah memenuhi mulut. Sambil sebelah tanganku mendakap tubuhnya, sebelah lagi sudah berupaya melekangkan cangkuk seluarnya, menarik turun zip dan akhirnya melurut turun sebelum aku menarik semula ponggongnya rapat semula ke tubuhku. Kepala butohku menyentuh kulit perutnya yang licin itu.

Perlahan-lahan aku menariknya ke sofa. Tempat yang tadinya memutikkan kembali gelombang syahwat. Suhanna sudah bertenggek dihujung sofa, badannya tersandar ke belakang dan kedua kakinya lurus di kiri kananku. Sambil kedua tanganku bertahan di sofa itu, aku mengucup semula bibirnya, membongkokkan tubuhku serapat mungkin. Tangannya mencapai dan membelai batang butohku yang sudah menegang habis, mengusap dan melurut dengan lembut. Suara dan deruan nafas
kini bagaikan memberi perangsang kepada kami. Dan sedikit demi sedikit bibirku beralih kepada tengkoknya, telinganya, turun kepada kedua gunung yang terhias indah dengan dua puting yang agak besar dan membengkak itu. Aku sudah melutut di antara kedua pehanya. Walaupun panties hitam masih lagi membaluti kawasan itu, ianya bukanlah satu penghalang. Dengan mudah sahaja panties nipis dan berenda itu terkuak ke tepi.

"Huuuuggghhhh KO..." Suhanna merengek sebaik sahaja lidah dan bibirku mencecah apam yang lembut dan gebu itu.

Aku tahu nafsunya sudah tinggi, sudah lama mengharapkan aku menutup rekahan yang ada itu dengan batangku. Tetapi sepertimana dia dapat merasa melulur, aku juga ingin merasa bahagiannya pula, apa lagi di dalam suasana yang terang benderang ini, tiada lagi kekaburan pagi dan tiada lagi jendela yang menapis cahaya. Aku tidak pedulikan rengekannya, apa pun aku tahu dia juga akan mengecapi nikmatnya, sepertimana aku juga dapat sekali lagi melepaskan geramku.

Lidahku terus membelah rekahan itu, menguis kelopak-kelopak yang merah gelap itu, menurap air liurku sehingga ke puncak permatanya. Ponggongnya bergetaran dan kakinya semakin renggang.

"Please bang... " Dia merayu lagi. "I need you inside me now..." Tanganya bagaikan menolak kepalaku.

Ya, jika itu yang dia mahu, itulah yang akan aku berikan. Masa masih panjang lagi dan aku pasti sekali lagi bila aku di kawasan itu aku akan mencumbuinya sepuas-puas hatiku.

Tanpa membuang pantiesnya itu aku terus merapatkan kepala butohku ke pintu gua yang sudah basah kuyup itu. Sekali lagi aku menghalakan kepala butohku untuk menggesel-gesel permata syahwatnya buat beberapa ketika. Dia memejamkan mata, dadanya berombak kuat.

"Ohhh KO... you're making me crazy..." Dia sempat menjeling kepadaku. " Just fuck me ok... please... "

Aku hanya mengangguk dan membetulkan kedudukanku. Tanganku terus memegang penyandar sofa itu dan dia juga sudah memaut kedua pelipatnya, membuka luas kangkangannya. Dan buat seketika kedua mata kami bertemu.

"Uhhhh... yeaaaa..." Dia bersuara sebaik sahaja batangku menyelinap masuk ke gua suamnya.

Sorong tarikku perlahan sahaja, memberi dan menerima nikmat yang enak dan dan mengasyikan, walaupun sudah berapa kali kami bersama, bersatu dengan nafsu yang tidak pernah surut.

"Ohh... so good to feel you inside me again."

Ketika ini tubuhku tidak menyentuh tubuhnya, cuma di pertembungan dua kawasan nikmat kami itu sahaja yang berlaga dan bagaikan bertepukan dengan sorak ria. Dan sedikit demi sedikit aku mula
melajukan tujahanku sambil sekali sekala mengubah hala tikamanku, sekejap dari atas, dari tepi bersilih ganti. Dan tubuhnya turut terhenjut-henjut di atas sofa itu, menyerap hentakanku.

Peluh sudah mula merenek di dahi dan tubuhku, menitis sedikit demi sedikit ke atas tubuhnya. Entah berapa ratus kali tujahan sudah tidak terkira olehku, hilang dalam usahaku dan kenikmatan yang
terasa. Aku tahu masanya sudah tidak lama. Aku tahu benar kerana bila menghampiri ke angka seratus, fikiranku sudah tidak terdaya memberi tumpuan, lebih merasai nikmat yang semakin memuncak.

Deng deng deng... deng deng deng deng deng deng...

Aduuhhh... handfon aku berbunyi pulak. Dan aku tahu ianya adalah dari isteriku...

Sepertimana beratnya hatiku untuk berhenti di saat dan ketika ini, aku pasti dia pun jua sedemikian rupa. Tetapi digagahinya juga untuk bersuara. Aku menurunkan tubuhku perlahan-lahan ke atas tubuh
Suhanna. Kini segala-galanya terhenti. Yang aku sedar ketika ini ialah aku perlu menenangkan diriku secepat mungkin. Dan Suhanna mendakap rapat tubuhku, mengusap-usap belakangku. Perlahan-lahan aku bangun, mencabut batang butohku yang masih mencanak dan berkilat dengan air dari lubuk nyamannya.

Aku terus mencapai handfon yang telah aku letakkan di meja sisi dan duduk menyandar di sebelah Suhanna. Dadaku masih berombak, mana dengan pergelutan kami yang terkandas di pertengahan jalan, dan kini ditambah pula dengan panggilan dari isteri. Suhanna menarik aku agar berbaring di ribaannya.

"Assalamualaikum yang."

"Awat lambat sangat?" Itu soalan yang mula menerjah dari Aniza.

"Abang baru naik ni. Dari Gym tadi... baru nak bukak pintu dah dengaq hanfon bunyi." Sekurang-kurangnya sesak nafasku sudah terjawab sebelum keluar soalan darinya. "Za macam mana? Anak2 ok ka?"

"Semua ok. Pasai apa tak bawak hanfon?"

"Nak letak tang mana. Nanti kutu kebas pulak."

"Che Rashid telefon semalam. Dia ingat nak ajak abang pi KL dengan dia esok."

"Aikk... abang dah bagitau dia haritu lagi yang abang nak attend gathering dulu." Memang aku telah maklumkan kepada boss aku itu yang aku akan pergi awal.

"Dia baru teringat bila Za bagitau."

"Hmmm... takpa lah. Boleh jugak abang tumpang dia balik nanti. Ali dah pi ambik kereta kat airport?"

"Dah... abang balik hari Rabu ya?"

"Ya sayang... hari Rabu. And I wanna fuck you like crazy sayang. My cock is already hard thinking about it."

"Uughhh... hihihi... you're making me wet. Za kena stop nie, boss just came out of his room."

"Ok bye sayang. KYCW ok!"

"Hihihi... KYCW to you too... Bye."

Dan aku terus menekan punat di henfon itu sambil menarik nafas panjang. "Nak sambung?"

Suhanna mengeleng. "Kite releks saje dah ler kut. Jap lagi Su nak masak untuk abang." Katanya sambil tersenyum, matanya memandang tepat kepadaku.

Aku tahu mood untuk sambung bercengkerama sudah lenyap, batang aku sendiri pun sudah terlentang di atas tubuhku. Tapi dari nada dan air mukanya aku percaya dia dapat menerima keadaan ini dengan tenang dan hati yang terbuka. Jika ada pun kehampaan di hatinya, dia berupaya menyembunyikannya.

"I'm sorry Su." Tanganku mengusap2 pipinya.

"Its ok. We have to live with it. Nak buat camne lagi, masing2 dah terikat. " Tangannya menggenggam tanganku itu. "Abang nak makan ape?"

"Ape2 pun takpe Su, abang tak kisah sangat. Nak kene keluar ke?"

Dia menggeleng lagi. "Mostly dah ade kat fridge tu."

"What's your speciality?" Aku cuba untuk mengambil hatinya, dan mungkin juga ingin menduga kebolehan yang ada padanya. Aku tahu dia dan keluarganya gemar dengan masakan kurma daging.

"Well... how about tomyam?" Dia tersenyum bangga. Tangannya masih lagi membelai-belai rambutku.

"Aittt... sejak bile pulak belajar buat tomyam nie?"

"Since you told me your favourite food. Kalau Su tak tau pun kan pakar tomyam ni ade." Dia menarik hidungku.


Aku mengangguk setuju. Dan aku lega dengan suasana yang kembali ceria ini. Sekurang-kurangnya kehampaan dan kefrusatan yang menyelubungi puncak nikmat kami tadi terubat sedikit. Dan peluang
untuk bersamanya di dapor itu adalah sesuatu yang tidak pernah ku jangka, tetapi pastinya memberi satu pengalaman yang cukup baik dalam usahaku mengenalinya lebih dekat lagi.

Kerlingan aku ke arah jam besar berbentuk stereng kapal yang tergantung di dinding sudah menunjukkan hampir 11.30 pagi.

"Can we start now?"

"Sure." Dan bibirnya rapat dam mengucup bibirku.

Lembut sahaja, tenang, dan mengasyikkan. Aku turut memeluk tubuhnya yang membongkok itu, mengusap belakangnya yang licin dan mulus itu.

"I love you KO." Dia membisik sebaik sahaja bibir kami berpisah.

"I love you too Su."

Sekali lagi kucupan lembut hinggap di bibirku.

"Heiii... you nak buat tomyam ke atau pun nak suruh abang tumbuk sambal nie?"

"What do you mean tumbuk sambal?" Suhanna memandang aku kehairanan.

"Kalau you asyik dok smooch I camni, nanti alu abang ni bangun... nasi ke mane, tomyam ke mane... asyik nak menumbuk lesung you aje nanti."

"Heiii... abang ni... buat Su geram aje. You really make me crazy for you."

Bila aku keluar dari bilik air, Suhanna sudah tiada di dapur. Aku lihat dia sedang kusyuk dengan laptopnya di atas katil, tidak sedar yang aku sedang memerhatikannya dari muka pintu. Aku tidak mahu
mengganggunya, mungkin sedang membereskan kerjanya.

Perlahan-lahan aku melabuhkan ponggongku di sofa dan terus membaringkan badan. Terasa juga letihnya apabila sejak semalam bergelut sakan dengannya, ditambah lagi dengan nasi yang baru turun
ke perut, berat sahaja kelopak mataku. Aku memejamkan mata, meletakkan tangan di dahiku.

Sememangnya aku tidak menduga semua ini boleh berlaku. Sejak dari awal lagi aku sudah mengambil segala langkah untuk menghindarkan diriku dari terjebat kedalam situasi begini. Dari awal lagi aku
sudah nyatakan bahawa aku sudah beristeri, sudah ada empat orang cahayamata, ingin setakat berkenalan, berkawan dan bertukar pengetahuan sahaja. Malah dengan Suhanna sendiri aku katakan aku
tidak mahu bersua, tidak mahu mendengar suara, cukup sekadar berbual di ruang siber ini sahaja.

Tetapi entah mengapa, entah bila, kami bertukar nomboe telefon, alasan yang kami sama-sama beri ialah supaya mudah berhubung sekiranya perlu, itu sahaja. Dan tiba-tiba suatu hari aku terima satu panggilan darinya, tidak pun sampai satu minit, sekadar bertanya khabar. Dan jantungku berkocak hebat.

Tiba-tiba terasa bibirku dikucup lembut.

"Abang tidor ke?"
"Heheh..." Aku senyum, "Takde lah..."

"Teringat rumah yekk?"

Aku terus menarik tengkuknya yang masih membongkok itu, membalas kucupannya itu, lembut juga. Aku tidak mahu topik ini berpanjangan lagi, tidak mahu kasih sayang aku kepada dua persimpangan ini
berselerat di hatiku. Tidak di ketika ini, cukup sekadar apa yang berlaku pagi tadi.

Bukanlah kami tidak pernah berbual mengenai keluarga masing-masing. Malah bagaikan rapat sekali, kenal semua ahli keluarga masing-masing, rentak dan ragam anak-anak kami, cara hidup dan aktiviti
yang dilakukan setiap hari. Tetapi ketika aku bersamanya di sini, aku berharap sangat agar semua kisah-kisah itu ditinggalkan seketika.

"Abang... come, I want to show you something." Dia memegang tanganku. Dan dia juga bagaikan faham isi hatiku ketika ini, menukar tajuk perbualan.

"C... O... M... E... ke C... U... M...?"

"Mane-mane ler..."Dia tersenyum simpul sambil menarik tanganku.

Di atas katil itu kami sama-sama meniarap, mengadap laptop yang sudah tersedia dibuka di hujung katil. Suhanna menganjakkan dirinya rapat kepadaku, meletakkan lututnya menindih kakiku. Dan aku
meletakkan tangan kiriku ke bahunya. Dua biji bantal sudah mengalas dada masing-masing, memberi sedikit keselesaan.

"Su dah kutip semua yang kite sembang dalam chat room tu, semua e-mel kita, all the stories, poems ke, pantun seloke ke, that you wrote about me, about us."

"Pictures?"

"Yup... tapi Su letak dalam folder lain. Excluding pictures tu... we share dekat tiga meg."

"Ish... betul ke nie Su? Novel yang abang dok tulis tu pun tiga meg lebih... dekat 800 muka. "

"Tol wat... tengok ler... you punye e-mel... takde tige muke surat, tak sah nyer... You punye citer2 lagi..."

"And you collected all?"

"Yup... from the first day that we meet."

"Oh my dog... abang pun tak buat sampai camtu." Aku tahu dia cukup bangga dengan koleksinya itu. "Boleh bagi satu copy kat abang?"

"Tapi certain parts Su tak boleh bagi." Dia menjeling kepadaku.

"Why?"

"Because ade komen dari kawan-kawan Su about us yang Su masukkan juge kat sini."

"Yeah... I remember." Aku teringat akan perbincangan kami tentang pertanyaan yang bertalu dari rakan-rakan di bilik chat itu tentang kami. Aku juga menerima selambak e-mel serupa itu. "Ok, I
understand. We have our own privacy and secrecy to keep." Aku mengucup pipinya. "Heiii... cuba check tengok... sape yang confess dulu...".

"Su la che abang sayang oiii..."

"Why are you so sure. I was the one who fell madly for you."

"Nope... hihihi..." Suhanna ketawa kecil, "Its me... I was the one who went gedebak gedebuk bile you masuk aje dalam bilik tu. Tengok aje abang punye nick, hati Su dah tak menentu..."

"But I was the one to confess my love kan?" Aku memeluk erat tubuhnya.

"Nope... " Dia juga menyangkuk kakinya erat ke kakiku. "I said I was madly in love with you KO."

"Tol ke?"


"Yup..." Dia memalingkan mukanya ke arahku, "I do love you, luv." Dan bibir kami bertemu.

Perlahan-lahan kedua tubuh kami berubah posisi, mencari keselesaan, rapat lagi dalam dakapan, tanpa melepaskan bibir yang bertaut mesra itu walaupun sedetik. Hanya setelah beberapa ketika baru terlerai.
Namun bibirku mula menjalar, mencari pipi, telinga dan tengkoknya.

"Which one do you really love Su?... King Oreo or Fikri?"

"Both sayang... the mental of KO and the physical of Fikri."

Bibir kami bertaut semula, dan perlahan-lahan aku meletakkan kembali kepadaku di atas bantal, kepalanya di atas lenganku, dan kedua tubuh kami mengiring, bersemuka, rapat dan erat.

*"Abang... its good to be with you... here..."

"Me too sayang." Dan aku mengucup bibirnya. Tanganku terus menerus mengusap2 belakangnya.

"Lame sangat dah Su simpan hajat nie." Suaranya sungguh lembut membisik di telingaku.

"Abang pun same Su. Tapi ntah ler..." Aku terdiam sebentar, meneguk air liurku sendiri. "Mase mule2 sayang kat you dulu tu, abang cukup gabra."

"Why?"

"Yer la... abang kan dah kawin, Su pun serupa jugak. Memang bukan niat abang pun nak cari pasangan, nak bercinte dalam net ni, cukup setakat berkawan, bersembang dan lepaskan tension keje aje." Aku
lihat dia memandang tepat ke dalam mataku. "Pasal tu ler awal2 lagi abang dah cakap yang abang dah kawin, dah ada anak."

"I know... you buat pengumuman lagi... hihihi..." Suhanna ketawa kecil. "But still I fell in love with you..."

"Dan abang balas dengan cinta jugak..." Aku menarik nafas dan menghembusnya perlahan.

"Mungkin dah takdir untuk kita jumpe camni. And you know what?"

"I love you..." Dan aku sekali lagi mengucup bibirnya.

Dia tersenyum, "If only we could turn back the clock. Go back to the time when we were single."

"Yeah... if only..." Aku angguk perlahan-lahan, pasti benar yang itu semua adalah khayalan dan harapan yang tidak akan menjadi kenyataan. "Where were you seven years ago?"

"96... hmmm... still in US. Abang?"

"Abang dah keje, kat KL ni pun..."

"Yup... should have followed Papa's advice... He wants me to study here jer..."

"Then? Camne you telepas kesane pulak?"

"My brother was there. I pun nak the same privilege that my brother gets. Oh God, if only I listened to him..."

"Dah ler Su. Kalau you study kat sini pun, tak tentu lagi kie dapat jumpe."

"Yup. At least now that you're here, with me, its good enough." Dia memeluk erat tubuhku, melepaskan geram.

Agak lama juga kami mendiamkan diri, selesa dalam dakapan yang tersayang. Menikmati kehangatan tubuh masing-masing, dan menghirup udara yang dihembus keluar dari nafas yang semakin deras. Sesekali kami meneguk air liur masing-masing. Tenang dan nyaman menyelubungi suasana bilik yang luas dan cerah ini.

Perlahan-lahan aku memasukkan tanganku ke dalam bajunya. Kulitnya yang licin bersih itu terasa sungguh enak disentuh, panas. Dari belakang, tanganku mula menukar haluan, mengusap-usap di rusuknya pula dan akhirnya menjamah sedikit demi sedikit bukit yang anjal. Sememangnya Suhanna mempunyai sepasang buah dada yang cukup menarik, sederhana sahaja besarnya, tetapi cukup tegang, apa lagi setelah menerima ransangan dariku. Puting yang agak besar itu sudah keras dan menggerutu. Aku tahu dia amat berbangga dengannya, dan amat suka diperlakukan begitu.Aku menyingkap baju hijau daun pisang itu dan mengelus perlahan di kulit mulusnya.

Dia tersenyum bila aku memandang wajahnya. Dari raut wajahnya, dia sesungguhnya amat gembira bersamaku. Mungkin jua puas dengan dengan paduan kasih kami sejak hari semalam. Yang aku tahu dia amat berpuas hati dengan jelmaanku, melebihi dari jangkaan dan bayangannya mengenai diriku. Sejak tiga bulan kami berkenalan ini, kami tidak pernah bertukar gambar, cuma masing-masing menceritakan tentang rupa bentuk dan perwatakan sahaja. Mungkin itulah yang membuatkan kami cukup selesa ketika bersua, segala-galanya melebihi yang dijangka.

Tetapi apa yang lebih nyata ialah perasaan kami, hati budi dan tingkah laku yang terserlah ketika bersua di dalam chat room. Debar, rindu dendam dan rasa lega ketika bersama amat terasa sekali. Risau,
sedih pila begitu nyata ketika salah seorang daripada kami dirundung duka. Baik aku maupun dia sentiasa berikhtiar berbagai cara untuk bersama ketika salah seorang dari kami bertugas luar pejabat,
menelefon, SMS, malah sanggup memasuki cyber cafe di setiap peluang yang ada untuk bersama, tahu yang seorang lagi akan menunggu dengan setia.

Selalunya ketika aku sendirian di pejabat, menanti ketika untuk bersama, aku akan tersenyum sendirian. Terasa bagaikan muda belia, bagaikan teruna dan dara pula, resah dan gelisah jika tidak bersama.

Aku menghela nafas dan perlahan-lahan menurunkan sedikit badanku. Kini bukit indah itu berada di hadapan mukaku. Dan perlahan-lahan bibirku rapat dan mengucup puting yang merah itu. Dan Suhanna
tersentap dengan sentuhan itu.

1 comment: