Wednesday, October 6, 2010

Orangajiku Ju 2

Insiden kedua berlaku apabila aku cuba mengambil anak ku dari pegangannya. ‘Bagi baby kepada saya Ju’ aku tanya. Dia sengaja merapat tubuhnya hingga teteknya mengenai tanganku. Aku dapat merasa kelembutan teteknya tapi anganggapnya sebagai tidak sengaja. Tetapi dia hanya senyum saja. Matanya tepat ke arah aku. Tapi selepas itu setiap kali aku mengambil atau menyerahkan anakku, dia sengaja menyentuhkan teteknya ke tanganku . Aku mula naik stim dan pelirku mengeras setiap kali ianya terjadi. Ada kalanya aku terasa yg dia tidak bercoli. Adakalanya pula aku mengambil baby semasa dia duduk dan baby di atas pehanya. Sengaja aku meraba pehanya. Ju senyum aje, membiarkan aku meraba pehanya, jika dia memakai seluar pendek saja je dia membiarkan tangan ku ke celah kangkangnya. Jejariku bermain di alur cipapnya dan ditundunnya.

Insiden seterusnya terjadi pada suatu hari ketika aku balik dari kerja agak awal sikit dari isteriku. Semasa membuka pintu untukku, bahagian atas kancing baju orang gajiku terbuka dan tetek kanannya yang tidak bercoli dapat ku lihat dengan jelas. Julia senyum manja aje. "Silalah masuk Tuan," Walaupun pelir ku keras dengan serta merta, aku pura2 tidak nampak. Matanya memandang ku tepat dan dia sekali lagi hanya tersenyum.

Ada sekali tu, Ju cuma berkemban aje bila aku balik kerja. Dia kemudian mengambil beg aku dan duduk di meja makan. 'Makan Tuan," ajaknya. Aku tengok kainnya terselak dan menampakkan pehanya yg gebu tu. Tertelan air lir aku.

"Mana boy?" tanya aku sambil menjengok ke dalam. Aku tahu isteriku balik lambat.

'Ada di dalam," dia pun bangun nak basuh tangan sambil membawa pinggan, dan towelnya tertanggal. "Opps alah mak," katanya. Dia cuma berseluar dalam jarang  aje. Ju pandang ke arahku dan cuma senyum aje. Seksinya gadis ni, kataku dlm hati. Tangannya memegang pinggan dan satu memegang gelas, jadi tak dapat dia menutup badannya yg seksi tu. Bila dia letaknya pingan dan gelas tu, dia masih tak menutup badannya. Aku lihat buah dada dan badannya yang melepak dan gebu tu. Teteknya besar dan bulu pussynya di trim, ada sikit aje pada pussynya itu. Ju senyum aje dan berjalan bogel perlahan ke biliknya dgn senyum bermakna. My cock got hard. "Sorry Tuan,' kata ju sambil membongkok dan mengambil tuala di depanku. Ju sungguh seksi, kuning langsat dan bentuk badan yg sungguh mengiurkan. Nampak pussynya dari belakang, celah bontotnya yang bulat tu, tersepit je, nampak berkilat berair.
    'Tak ape…' kataku sambil menelan air liur. Kalau aku dapat fuck dia tentu aku fuck sampai pagi kataku dalam hati.
    Ju walked to her room but did not put on the towel. She smiled and disappeared into her room. Pintu bilik pun tak ditutup, dan bila aku meninjau dia dah terbaring di katil bermain dengan anakku tetapi dia ber t shirt dan panties sahaja  kakinya terkangkang. Nampak bulu pussynya yang nipis. Baby di pegangnya dia baring dan kaki baby terangkat t shirt singkatnya, nampak tetek. ‘Pakailah baju sikit Ju…’ kataku.
    ‘Tak ape, panas sikit tengah hari ni, lagipun Puan tak ade, baby suka main hisap hisap,  dan Tuan tentu suka juga kan?’ Ju memandang ku dengan penuh makna, jari jari baby memang pun ada di atas teteknya. kalaulah isteriku tak ade atau tak balik awal hari tu tentu aku dah tibia dia ni. ‘Ye lah Ju…’
    ‘Tuan suka?’ dia bangun dan melutut di atas tilam. Seksi sungguh panties dan t shirt hingga paras bawah dada saje, tetek menggunung tinggi nampak putting nya. Tangannya mengurus rambut panjangnya.

4 comments: